Blog

Stokopname sampling sulit dilakukan

 

Satu hari saya masuk ke Perusahaan Manufaktur, katakan Perusahaan A. 

Di Departemen Logistik saya melihat Deskripsi kerja seorang stafnya.

Pada Deskripsi kerjanya saya lihat salah satu tugas rutinnya adalah Stokpname sampling 10 kode barang per hari di gudangnya.

Sekilas stokopname sampling 10 kode barang per hari tampak mudah. Bagaimana menurut Anda? 

 

Kemudian saya tanya ke Staf Logistik tersebut apakah stokopname sampling ini berjalan, sudah tidak jalan katanya. Mengapa?

Saya akan jelaskan jawabnya.

 

Penyimpanan satu kode barang di gudang Perusahaan A ternyata tersebar di beberapa lokasi dalam satu gudang.

Jadi misalnya 10 kode barang yang akan distokopname sampling adalah kode barang : A, B, C, D, E, F, G, H, I, J.

Saat Staf Logistik masuk ke gudang untuk melakukan stokopname sampling kode barang pertama yang akan distokopname adalah kode barang A, Staf Logistik akan pergi ke lokasi kode barang A biasa disimpan, katakan stoknya ada 10 pcs, maka akan dicatat di kertas stok barang A adalah 10. 

 

Apakah stok barang A total = 10 ? Tidak, karena seperti sudah dikatakan barang di gudang tersebut tersebar, maka Staf Logistik akan melanjutkan mencari kode barang A di lokasi lainnya. Karena memorinya terbatas maka ia akan mencari di seluruh gudang, tempat lain penyimpanan barang A tersebut.

Jadi jika Staf Logistik diminta stokopname sampling 10 kode barang per hari, ini artinya "menyisir" gudang 10 kali tiap hari, sulit dan memakan waktu bukan?

 

Oleh karena hal ini tugas rutin stokopname sampling tidak dikerjakan lagi oleh Staf Logistik tersebut.

Penyebab stokopname sampling tidak mudah adalah tersebarnya satu kode barang ke beberapa lokasi.

Apakah Anda punya ide agar stokopname sampling ini dapat dilakukan?

 

Ide yang paling mudah adalah melakukan penyatuan kembali barang yang tersebar tersebut.

Beberapa tahun lalu saya pergi ke Perusahaan Manufaktur Spare parts, di gudang spare parts terjadi juga hal yang sama, barangnya tersebar. Saat saya datang ke Perusahaan tsb, Direksi baru saja merekrut Kepala Gudang spare parts baru yang sudah senior. Kepala Gudang spare parts baru melihat hal ini juga dan mulai membenahi gudangnya dengan cara menyatukan kembali barang-barang yang tersebar. Saat itu saya menyarankan ke Direksi untuk menghentikan langkah penyatuan ini, karena hanya menghabiskan waktu dan resources saja.

 

Apakah ide penyatuan kembali ini mudah? Sangat sulit dan memakan waktu dan personil, menyatukan kembali barang yang tersebar jauh lebih sulit dan memakan resource dibanding stokopname penuh.

Hal yang membuat ini tidak logis adalah saat pekerjaan menyatukan belum selesai, kode barang yang sudah disatukan mulai tersebar kembali.

Apakah ada ide yang lebih baik dari Anda?